Judi Menghancurkan Tautan Spiritual

judi

Itulah yang menarik orang kembali ke meja permainan, poker atau mesin slot, balapan, dan sebagainya. Mereka kewalahan oleh pemikiran bahwa mereka bisa memenangkan uang dan sementara itu kebanyakan dari mereka kalah. Sensasi menang itu mengasyikkan dan membuat kecanduan. Dan lingkungan saya. Di lingkungan saya ada banyak orang yang kecanduan judi sehingga mereka melupakan segalanya.

Mata rantai spiritual itu sensitif dan diberikan kepada sebuah kelompok yang disebut anak-anak Israel pada awal hari junjungan. Itu adalah periode yang ditunjukkan kepada saya sekitar 4.000 tahun. sebagai garis yang ditarik keluar dan tengahnya tengah hari dengan huruf besar dan di sana di atas salib ada seorang pria, Yesus Kristus, yang kehadirannya muncul sekitar 2.000 tahun yang lalu slot online terpercaya.

Sosok ini adalah penemuan Constantine yang mendirikan Gereja Katolik pada tahun 325 M dan dia disebut sebagai binatang kedua dari kitab Wahyu dan 666 dalam pasal 13: 12-18 dari bagian Alkitab itu. Ia juga menempatkan Maria, Bunda Allah Babel di dalamnya sebagai Bunda Allah dan dia memperkuat tembok yang dipasang untuk menyembunyikan Allah yang asli dan memutuskan hubungan dengan Roh yang diberikan kepada umat Allah.

Semua jenis godaan diizinkan untuk diletakkan di hadapan mereka untuk menguji kesetiaan mereka dan memperkuat komitmen mereka. Pertarungan adalah salah satu ujian seperti juga semua dewa palsu lainnya, termasuk uang dan perdagangan. Constantine adalah otak di balik Tata Dunia dan sistem. yang mendukungnya.

Pendirian yang disebut berjalan pada perdagangan dan industri dan menghasilkan uang lebih penting bahkan untuk kelangsungan hidup manusia. Ini adalah jebakan yang membawa mereka yang bukan dari Roh pergi untuk selamanya. yang tetap setia kepada Roh adalah bagian dari pertemuan yang sedang berlangsung sekarang. Mereka yang telah kehilangan hubungan mereka melalui perjudian atau apa pun sekarang dibuang.

Alasan Psikologis Untuk Berjudi

berjudi

Berjudi mungkin dapat dianggap sebagai profesi tertua kedua yang dikenal umat manusia. Selain dorongan primitif yang mendorong kera dalam rutinitas evolusi mereka, hasrat bawaan untuk mengambil risiko dan muncul sebagai juara di antara orang-orang mereka adalah satu-satunya kualitas yang membatasi kawanan jiwa dan menjadikan Homo sapiens pelari terdepan dalam pertempuran untuk bertahan hidup.

Daya tarik terhadap hal-hal yang tidak diketahui dan yang hasilnya di luar kendali kecakapan fisik dan mental ini meletakkan dasar sains, agama, mitologi, teologi, dan sebagian besar pengetahuan kami yang kemudian menjadi ciri khas spesies kita. Lagi pula bukan Adam dan Hawa yang berjudi dengan takdir dan ketertiban Tuhan ketika mereka menggigit buah terlarang? Lihatlah! Cara perjudian mereka telah melunasi https://lokalbet.org.

Daya tarik menuju permainan kebetulan dengan demikian adalah sesuatu yang telah terprogram dalam jiwa kita. Alasannya bisa dikaitkan dengan leluhur kita, di sana di era pra-sejarah, yang selalu bertarung dengan beberapa yang aneh atau yang lain. Mengalahkan peluang ini adalah kunci bagi kelangsungan hidup mereka dan ras mereka. Memotong ke abad ke-21. Mengoceh saat ini adalah industri bernilai miliaran dolar yang berkembang di atas semangat dan kecanduan penjudi modern yang selalu “nyaris hilang” memukul jackpot yang selalu sulit dipahami. Apa yang memaksa seorang pebisnis yang berhidung keras atau seorang eksekutif dengan gelar mewah; kesaksian tentang kecerdasan dan rasional yang telah membimbing mereka dalam semua aspek kehidupan mereka, untuk meniup uang yang diperoleh dengan susah payah dalam satu malam di kasino cabul, membuat untuk studi yang menarik menyoroti motif dan keinginan pikiran yang selalu hidup di ujung tanduk.

Pertama-tama kita harus memahami bahwa semua penjudi tidak cocok dengan gambar stereotip yang dimiliki oleh non-penjudi lainnya. Di sini kita merujuk pada kedua stereotip yang berada di ujung spektrum yang berlawanan. Salah satunya adalah yang ramah tamah, canggih, ladies man, yang tahu anggurnya dan selalu memiliki tiga ace di lengan bajunya: gambar yang diperkuat melalui James Bond seperti karakter yang membuat perjudian oh sangat glamor dan bergender. Di ujung lain ada sepupu miskin dari barang ini. Dia adalah seorang pembusuk sosial – kelaparan, pada narkoba, mencuri, berkelahi; semua demi perjudian. Dia telah begitu kecanduan sehingga keberadaannya terancam dan dia adalah ancaman bagi masyarakat dan keluarganya. penjudi kehidupan nyata kita ada di suatu tempat di tengah spektrum ini.

Dalam kehidupan nyata persaudaraan judi dapat dibagi menjadi tiga kelas besar yang masing-masing memiliki motif dan alasan sendiri.

1) Penjudi Santai atau Penjudi Berisiko Rendah:

Ini adalah kategori orang yang bermain judi untuk apa itu, olahraga. Ini adalah orang-orang yang akan memainkan permainan kartu pada acara-acara khusus, bertaruh pada pacuan kuda sebagai bagian dari acara sosial, dan memasang taruhan dengan sepupu mereka yang sama-sama bersemangat tentang hasil Piala Euro.Bagi mereka judi hanyalah salah satu keterampilan yang diperlukan untuk membuktikan bahwa mereka adalah orang-orang di dunia.Karena lingkaran masyarakat mereka menuntut ini atau mereka mendapatkan sensasi dari ini mereka menikmati judi. Namun yang paling penting adalah bahwa mereka selalu bermain dengan surplus yang mereka miliki dan tahu kapan harus menentukan kapan harus bangun dan melanjutkan hidup.

2) Penjudi Kebiasaan atau Penjudi Masalah:

Kategori ini terdiri dari orang-orang yang judi telah lulus dari kegiatan time pass menjadi bisnis yang serius. Bagi mereka itu sudah menjadi kebiasaan yang tidak dapat dimulai dengan mudah karena mereka menikmati judi demi judi. Alasan mengapa penjudi kebiasaan dikategorikan sebagai penjudi bermasalah karena judi sebagai kebiasaan semata merupakan masalah serius bagi setiap individu kecuali dia terus menerus menang.

3) Penjudi Patologis:

Patologis didefinisikan dalam bahasa psikologis sebagai paksaan yang ditandai oleh kemampuan untuk melawan keinginan yang berlebihan dan tidak rasional.Jadi, penjudi patologis adalah mereka yang memiliki kaki yang tidak rasional. berjudi dan telah kehilangan kekuatan penilaian ketika tiba saatnya bagi mereka untuk menyebutnya sehari. Hanya seperti seorang pecandu narkoba, perjudian menjadi pusat keberadaan mereka dengan mengesampingkan argumen moral, etika, ekonomi, atau sosial yang menentangnya. kelainan perilaku yang menimpa kepribadian mereka — situasi yang disebut sebagai Komorbiditas. Orang yang termasuk dalam kategori ini membutuhkan bantuan kuat untuk mengusir mereka dari nadir ini.

Ini adalah klasifikasi para penjudi dengan alasan mereka. Sekarang, mari kita coba dan memahami bagaimana seseorang bergerak dalam tahap-tahap ini. Apa yang sebenarnya menginisiasi seorang individu di dunia judi? Seperti yang dinyatakan sebelumnya, bagi leluhur kita yang menghindari risiko adalah sama sekali risiko besar yang mereka tidak mampu untuk mengambil.